Elon Musk Tantang CEO Twitter untuk Debat Publik?

CEO Tesla dan Spacex Elon Musk telah menantang CEO Twitter untuk debat publik tentang akun palsu dan bot spam platform. Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh Musk menunjukkan bahwa hampir 65% responden tidak percaya bahwa kurang dari 5% pengguna harian Twitter adalah palsu atau spam.

Tantang Debat Publik tentang Akun Palsu dan Bot Spam

CEO Tesla Elon Musk telah menantang CEO Twitter Parag Agrawal untuk debat publik tentang akun palsu dan spam di Twitter. “Biarkan dia membuktikan kepada publik bahwa Twitter memiliki kurang dari 5% pengguna harian palsu atau spam,” tulis Musk pada Sabtu.

elon musk twitter debat

Persentase spam dan akun palsu di Twitter telah menjadi bahan bagi CEO Tesla yang mengakhiri tawarannya senilai $44 miliar untuk membeli platform media sosial tersebut.

Twitter telah menggugat Musk untuk memaksanya melakukan kesepakatan pembelian. Bos Spacex kemudian mengajukan gugatan balik , menuduh Twitter melakukan penipuan.

Polling Twitter Elon Musk tentang Pengguna Palsu/Spam

Musk memasang jajak pendapat Twitter 24 jam pada hari Sabtu menanyakan 103 juta pengikutnya apakah mereka berpikir bahwa kurang dari 5% pengguna harian Twitter adalah palsu atau spam. Sebanyak 822.766 suara dihitung: 64,9% memilih “tidak.”

Sementara Twitter mengklaim bahwa kurang dari 5% pengguna hariannya adalah akun palsu atau spam, Musk tidak setuju dan telah mencoba mendapatkan data dari raksasa media sosial untuk melakukan analisisnya sendiri tanpa hasil.

Elon Musk menjelaskan : “Semua indikasi menunjukkan bahwa beberapa pengungkapan publik Twitter mengenai mDAU-nya salah atau menyesatkan secara material … Proporsi akun palsu dan spam yang termasuk dalam jumlah mDAU yang dilaporkan jauh lebih tinggi dari 5%.”

Twitter mendefinisikan mDAUs (pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi) sebagai “pengguna yang masuk dan mengakses Twitter pada hari tertentu melalui Twitter.com atau aplikasi Twitter yang dapat menampilkan iklan.” Pengungkapan Twitter termasuk yang diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

Pengajuan SEC ‘Material Salah’

Musk mengklaim bahwa Twitter memberinya data usang, menawarkan kumpulan data palsu, dan kemudian menyediakan kumpulan data bersih di mana mereka telah menangguhkan akun jahat.

CEO Tesla tweeted Sabtu:

Jika Twitter hanya menyediakan metode pengambilan sampel 100 akun mereka dan bagaimana mereka dikonfirmasi sebagai nyata, kesepakatan harus dilanjutkan dengan persyaratan asli. Namun, jika ternyata pengajuan SEC mereka secara material salah, maka seharusnya tidak.

Elon Musk merinci dalam gugatan baliknya bahwa tiga hari setelah dia menandatangani perjanjian untuk membeli Twitter, perusahaan media sosial “menyatakan kembali dan secara terbuka mengungkapkan bahwa angka mDAU pada 10-K 2021 adalah salah dan bahwa Twitter telah menghitung mDAU secara berlebihan hingga 1,9 juta dalam setiap kuartal.”

Jadi apa pendapatmu tentang artikel ini? jangan lupa tinggalkan pada kolom komentar ya!

Muhammad Aulia
Ketika gabut, aku disini. tapi sedikit sibuk juga, sibuk menikmati hidup dengan cara menjalaninya. Biasa diucapkan Selamat pada tanggal 04 May setiap tahunnya.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

fifteen − 14 =